Random Talk

Pengalaman Bayar Pajak STNK Motor di Samsat Bekasi (Pengesahan STNK tahunan)

Hfttt… aku mau berbagi pengalaman nih buat kalian-kalian yang baru pertama kali berurusan dengan Samsat. Terutama yang baru pertama kali mau ngurus satu tahunan STNK (cailah aniversary ala-ala ABG tapi satu tahunan disini harus banget kita bayar). Sebenernya males banget berurusan sama kayak ginian soalnya pasti tau dong udah kepikiran kalo misalkan akan butuh waktu lama.

Jadi kalian perlu banget baca ini biar ga salah langkah atau ga kecewa kayak aku. Aku kecewa soalnya ga dateng dari pagi dan itu samsatnya udah penuh orang bahkan parkiran pun macet saking ga ada tempat parkir. Dan aku ke samsat pas banget setelah libur panjang Natal.

Tujuan aku ke samsat itu untuk bayar pajak STNK motor tahunan atau yang disebut pengesahan STNK tahunan. Jangan salah ya kalau yang ganti kaleng atau ganti plat itu namanya perpanjangan STNK 5 tahunan.

Jadi, malam sebelum ke Samsat aku siapin semua senjata. Soalnya sodara aku udah bilang harus fotokopi. Usut punya usut di Samsat Bekasi juga ada sih jasa fotokopi tapi diluar gedung dan bakalan bikin kalian capek buat bolak-balik.

1. Fotokopi STNK

2. Fotokopi BPKB (lembar pertama dan lembar kedua yg isinya identitas kendaraan)

3. Fotokopi KTP sesuai dengan STNK dan BPKB

4. Bawa STNK & BPKB asli. IYA ASLI YA GUYS. ASLI

5. KTP asli. Iya ASLI

6. GABUNG JADI SATU DI STAPLES

7 BRING YOUR OWN PEN!

Menuju Samsat Bekasi yang didekat Bulak Kapal butuh waktu sekitar 20-30 menit dari rumah ku. Tergantung kecepatan naik motornya dan kemacetan yg membahana. Aku berangkat sekitar pukul 9 pagi. Sebenernya ini terlalu sianggggg buat urus yang kayak ginian. Tapi gimana lagi yah aku nunggu KTP asli dari salah satu motor yang kami punya.

Wah waktu aku nyampe disana udah rame banget. Mau masuk parkiran aja macet banget. Dan yang bikin gemes sampe parkiran motor-motor pada dikunci stang. Ampuuuuun mereka tau ga sih itu parkiran umum kan kesel liat yg depan pada kosong eh yang belakang aja ga ada tempat parkir. Okelah lupakan…

Selanjutnya, buat urus pengesahan STNK nama lain bayar pajak stnk tahunan. Yah apalah itu… masuk ke gedung paling depan terus minta form yg warnanya biru ke petugasnya. Kalo ga salah kalo buat yg 5 tahunan itu formnya warna oranye. Tinggal bilang aja kebutuhan kita apa. Trus dapet deh form biru. Form biru itu isinya sesuai banget sm yg ada di STNK jadi tinggal nyontek aja ngisinya. Setelah isi form biru yang perlu diingat dan dicatat satukan barang-barang yang udah aku sebutin di atas dengan form biru. Kasian mbaknya yang nyetaplesin di loket soalnya, udah gitu pas kemaren aku gatau jadu ga aku rapihin. Jadi diketusin petugasnya deh. Patah hati…

Setelah itu, langsung serahin dokumennya ke loket progresif (untuk cek kelengkapan dokumen dan buat cek kena progresif ga kendaraan kita, ini berlaku buat nama yang punya lebih dari satu kendaraan). Aku disini nunggu sekitar 30 menit atau entah deh pokoknya lama. Nanti dipanggilin satu-satu nama sesuai identitas yg kita kasih pake speaker gitu. Jadi usahakan udah korek kuping soalnya kadang gajelas gitu. Apa karena aku budeg ya?😂

Setelah nama dipanggil selanjutnya dokumen aku serahkan ke loket pengesahan STNK tahunan. Oiya jangan lupa disini sekalian nyerahin BPKB asli. Disini dipisah ya antara roda 2/3 dan roda 4. Disini aku ga nunggu lama entah kenapa. Terus kalau udah selesai di ceki-ceki BPKB asli dibalikkin dan aku dikasih kertas kecil yang isinya nomor plat kendaraan buat diserahin di kasir (kasir 3,4 dan 5)

Ini loketnya ya. Yang melayani Bapak-Bapak polisi baik hati.

Yah namanya hidup itu butuh perjuangan. Menunggu dan menunggu lagi sampai cinta terbalas. Eh. Nunggu nama dipanggil sama kasir lama banget udah gitu kepotong jam istirahat. Makin layu deh wajah ini.

Akhirnya sekitar jam 1.15 nama bapak aku dipanggil (pemilik kendaraan hehe) di kasir 5 maju lah aku dengan penuh kebanggaan soalnya yang lain masih nunggu hahaha. Degdegan di kasir soalnya disini penentuan jumlah yang harus kita bayar cukup menguras dompet apalagi salah satu motor yang kami punya ada yang kendaraan ke-3 kena progresif bayar hampir 400ribu. Hiks mungkin taun depan balik nama aja deh biar murah. Oiya bayar dengan uang cash ya.

Habis bayar. Apa selanjutnya? Yak nunggu lagi. Menunggu tapi pasti. Sekarang nunggu STNK dan KTP kita diserahin. Sekarang aku beralih ke loket penyerahan stnk roda 2/3 tunggu aja sampai nama dipanggil. Akhirnya semua perjuangan selesai pukul 1.45. Oiya jangan lupa cek STNK barunya ya barangkali ada kesalahan. Gamau kan harus nunggu-nunggu dan menunggu?

Kesimpulannya :

1. Jangan lupakan apa saja yang harus dibawa;

2. Pulpen itu sangat penting;

3. Siapkan telinga untuk mendengar dengan baik karena saat ramai tidak kondusif;

4. Tidak perlu bawa anggota keluarga yang tidak berkepentingan karena bangku banyak pun pasti tak cukup. Kalau terpaksa bawa keluarga bisa baca-baca cantik di E-buku (pojok baca yang di sediakan di Samsat, keren deh);

5. Bawa minuman dan makanan untuk menunggu;

6. Usahakan tidak datang di masa-masa banyak pegawai ambil cuti (long weekend, public holiday, pokoknya yang kemungkinan rame) karena datang dihari biasa kemungkinkan proses pelayanannya hanya 30 menit seperti foto dibawah ini. Tapi ya gatau juga hehe…

Sayangnya diriku berjam-jam hiks

7. Datang sejak pagi kalau gamau antri.

Okey segitu dulu semoga bermanfaat yesss. Ini aku ada foto-foto kondisi disana untuk gambaran hehehe

Udah kayak stasiun di arus mudik kannnn
Ini jam istirahat. Loket masih istirahat aja udah pada nunggu.
Ingat tunggu dipanggil. Berdiri di depan kasir pun percuma KALAU BELUM DIPANGGIL!

See yaa…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *