Random Talk

Kirim smartphone baru lewat J&T

Kebetulan salah satu merk ponsel ternama sedang rilis tipe baru dan melaunching produknya di mall dekat rumah, udah gitu gratis powerbank pula. Jadi, kemarin saya dititipi kawan untuk beli. Kalau dititipi untuk beli tentu saja saya harus kirim smartphone tersebut ke rumahnya melalui ekspedisi dong.

Lumayan agak degdegan sih kirim hp dengan kondisi baru serta harganya agak lumayan bikin kantong jebol. Pengenya barang tersebut aman sentausa sampai di tempat tujuan. Jelaslah, barang yang kita beli murah aja pengennya aman apalagi yang harganya mahal hiksss.

Setelah smartphone di tangan, saya segera mengemas dengan kardus tebal yang saya punya dari Watsons (bekas pengiriman jaman dulu) wkwk. Ndlalah kok kardusnya kebesaran, akhirnya harus potong sana sini agar pas. Ga lupa saya pasang stiker barang pecah belah dan lain-lain

Alasan memilih J&T

Kenapa saya pilih J&T untuk kirim smartphone ini, ya karena dekat dari rumah saya cukup dengan jalan kaki selama 2 menit. Alasan yang betul-betul bikin kesal jawabannya ya? hahahah.

Gambar terkait
Sumber : jet.co.id

Proses kirim mengirim

Sesampainya di lokasi saya menyebutkan akan mengirim smartphone dengan kondisi baru, tapi ternyata saya tidak bisa mendapat asuransi karena smartphone yang saya kirim sudah dibuka segelnya. Sebenarnya saya agak kecewa, karena jelas itu baru tapi dibuka segel karena dilakukan pengecekan saat di tokonya.

Apakah karena saya ini terlalu jujur? Apa harusnya saya bilang aja hapenya masih baru dan tersegel? Yasudahlah sebagai customer yang baik saya mencoba mengakatan apa adanya, saya percaya saja pada J&T.

Saya meminta tambahan packing dengan kayu dan bubble wrap untuk perlindungan ganda hahaha. Harga packing kayu 15ribu dan bubble wrap 5ribu (kalau saya tidak salah ingat).

Untuk packing kayu saya kurang tahu apakah berdasarkan ukuran atau bagaimana perhitungannya jadi bisa saja berbeda ya. Maklum lupa nanyaaaa.

Gambar kotak kayu ga nyambung sama topik. Hanya untuk mempermanis. Sumber : Pixabay

Kesan

Ini pertama kalinya saya mengirim barang dengan packing kayu. Menurut saya sih dengan harga belasan ribu ya lumayan murah untuk menjaga barang tetap aman.

Saya juga memastikan kepada mbak-mbak yang input data di J&T untuk memasang stiker barang pecah belah. Agak cemas cyin kalau barang dilempar-lempar. Padahal saya sudah pasang stickernya sana-sini, cuma ingin perlindungan optimal.

Saya baru tahu juga bila di J&T tidak ada pilihan layanan satu hari sampai. Jadi, semuanya reguler 2-4 hari untuk sesama pulau jawa. Padahal kalau ada yang kilat, saya pasti gunakan itu. Mungkin ada pertimbangan tersendiri yaa dari perusahaan ekspedisi tersebut.

Oiya saya kirim paket smartphone ini ke Banyumas. Total yang harus saya bayar keseluruhan adalah Rp44.000. Saya baru sadar lagi kalau ternyata saya hanya dikenakan ongkos kirim dan packing kayu, tidak dikenakan biaya bubble wrap. Saya jadi cemas apakah paket yang saya kirimkan nanti diberi bubble wrap atau tidak huh.

Semoga paket yang saya kirimkan aman karena saya sudah cukup sering menggunakan J&T. Saya akan update kembali kondisi paket ketika sudah sampai.

Teman-teman adakah pengalaman kirim hp atau barang elektronik baru melalui jasa ekspedisi? Bagaimana kondisinya aman atau tidak?Boleh loh komentar biar hati saya ga panik hehehe. See you!

Saran

Sebelum meninggalkan loket J&T mohon untuk mengecek lagi ya apakah alamat dan atribut yang ingin digunakan (kemasan kayu, bubble wrap, dan asuransi) sudah sesuai keinginan kita atau belum.

UPDATE!

Hai semuanya, setelah sekitar 3 hari pengiriman akhirnya paket yang dikirim pun sampai ke tujuan. Alhamdulillah paketnya sudah sampai dengan selamat sentausa tanpa kurang sedikitpun.

Hanya saja benar dugaan saya kalau ternyata tidak diberi bubblewrap. Alhamdulillah yah… setelah cemas was-wes-wos selalu memantau keberadaan paket hihiih.

Terimakasih untuk semua teman-teman yang sudah komentar menenangkan. Ga perlu ragu ya untuk kirim barang elektronik melalui ekspedisi terutama J&T.

29 Comments

  • Lailin

    Kalau kirim barang elektronik, belum pernah. Kalau beli hp via online sudah beberapa kali. Pernah pakai J&T juga, rasanya seperti yang lain juga sih, karena dikasih label fragile dan sudah berlapis lapis bungkusnya, barangnya sampai dengan selamat. Meski kurirnya nyasar nyasar dulu, hehe

    • ahalona

      Sama mbak saya juga kalau beli pernah, oiya paketnya sudah sampai dengan selamat alhamdulillah hehehe selalu saya pantau lewat cek resi

    • hidayatul aeni

      sore mba,maaf saya mau tanya.
      saya kan mau kirim hp ke lombok utara untuk mama papa saya,dua hp tapi second.saya takutnya biaya ongkir 200 lebih.
      terimakasih.

      • ahalona

        Maaf mba baru dibalas. Saya kurang tahu mba tapi kayaknya tidak sampai 200ribu deh, coba aja cek langsung di websites JNTnya mba berapa ongkir ke Lombok yahh.
        Saran saya dikemas jadi satu saja agar tidak double ongkir…

    • ahalona

      Waaaaaah mimpi apa dikunjungi mbak tuing hahahaha
      Aman kok mbak lewat online, pernah beli hp juga aku dulu lewat Lazada
      Tapi paket yg aku kirim sendiri aman kok mbak sampe ke tempat tujuan, alhamdulillah hehe

      • Mama abie

        Saya juga khawatir..kmren mau kirim hp lewat j&t .alasan mbak2nya harus ada invoice dan harus tersegel.

        Jadi saya bawa pulang lagi Krn packing kayunya hbs katanya..ini mau saya coba kirim lagi semoga aman sampe tujuan …Krn hp itu penting buat adek saya ujian online SMA disana…

        • ahalona

          Insyaallah aman Mom. Mudah-mudahan sudah tersedia ya packing kayunya. Ditambahkan juga bubblewrap jika punya atau minta ditambahkan sm ekspedisinya agar double proteksi.

          Jadi bubblewrap + packing kayu. Sukses untuk ujian anaknya ya Mom 🙂

  • Tuteh

    Pernah terima barang elektronik pakai ekspedisi lain semacam JNE, KGP, dan Lion Parcel. Kondisi barang baik/bagus, dan memang kalau elektronik dipacking pakai kotak kayu mini.

    • ahalona

      Di J&T bisa kok, tapi tanpa asuransi pengiriman (sama seperti kasus saya, hp baru tapi sudah lepas segel). Pastiin aja packing kokoh dan ga longgar biar aman di perjalanan.

      Silakan ke j&t terdekat 🙂

    • lia

      Siang mbak, mau tanya…
      Jdi syaratnya kirim via jnt harus tersegel dan ada invoice?
      Jadi sebelum ngirim apa kita harus tunjukin keduanya?

      • ahalona

        Siang Mba Lia, jika ingin pakai asuransi pengiriman syaratnya masih segel belum diunboxing. Jika masih segel bisa langsung bilang sm pihak J&Tnya dan invoicenya dibawa juga tak apa biar mereka yakin.
        Tapi jika sudah dibuka bungkusnya pun masih tetap dikirim tanpa asuransi 🙂

  • Ai

    Ka aku mau tanya dong, aku mau kirim paket elektronik (laptop) ke tempat ku kerja tapi aku takut ilang, tapi aku sudah packing rapih pake bublewarp berlapis dan dus. Tapi aku taku barang nya gak sampai. Kata teman sya mesti pake asuransi apa bener?

    • ahalona

      Iya kalau laptop baru baiknya dipakaikan asuransi aja kak, takut kenapa2 sama dipacking kayu + tulisan fragile. Baiknya langsung tanyakan ke JNT atau agen ekspedisi terdekat ya kak. Kebetulan saya belum pernah kirim laptop lewat ekspedisi kak, takut ada salah informasi.

  • fadila

    saya kan beli hp katanya ngirimnya lewat j&t nomor resi dan bukti barang packing dari JNT sudah di fotosemua , akan tetapi pelacakan nomor resi lewat apk resmi jnt tidak ada data , kalo lewat alamat lonk ini http://www.jnt-express.id bisa , tolong yang bisa membantu jawab ya kak

    • ahalona

      Apakah paketnya sudah sampai? Kalau di webnya bisa mungkin appnya yang belum maksimal kak. Coba ditanyakan ke pihak JNTnya kak.

  • Dini

    Mau tanya kak, saya mau kirim hp baru dari Jawa tengah ke Jawa barat tapi kondisi hp udah dibuka karena untuk memastikan kondisi hp pas baru beli nya, apa aman yah ga pake asuransi? Takut ga nyampe ke tempat tujuan

    • ahalona

      Halo Kak Dini, terima kasih sudah berkunjung. Pengalaman saya pada waktu itu sih aman ya waktu kirim hp baru dari Bekasi ke Purwokerto tanpa asuransi. Saya pakai packing kayu waktu itu, boleh ditambahkan bubble wrap biar lebih yakin.
      Coba dikonsultasikan dengan ekspedisi saja kak. Semoga membantu!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *