Random Talk

Jarang update story di instagram

“Kok lu ga update jalan-jalan kita sih? berasa gue jalan-jalan sendirian”
Kok ga ngerepost ig story yang gue tag sih”

“Terimakasih ya guys ucapannya, maaf ya karena gue ga repost ig story ucapan dari kalian T-T”
“Selamat ya! Maaf ya ga bisa posting ucapan di igs kayak yang lain, semoga …”

DISCLAIMER: Tulisan ini isinya curhat ya, ga ada fotonya biar aja lah ga sesuai SEO penulisan artikel yang baik. Semoga alur penulisannya cakeup ya hahaha.

Asli deh pertanyaan yang pertama itu sahabat saya yang bilang. Waktu itu kami jalan-jalan ke Bandung tapi saya ga update instagram story sama sekali, eh update sih tapi ga banyak (lupa ih kejadiannya). Terus setelah dia bilang gitu akhirnya saya repost postingan instagram story dia hahahaha. Ir, dirimu inget ga ya kalo baca tulisan ini?? wkkw
Tulisan ini berlaku untuk fitur di instagram dan whatsapp ya…

Lalu, kutipan paling bawah yang suka saya bilang ke sobi-sobi yang lagi berbahagia.

Bukannya ga mau mengabadikan momen bareng temen-temen, cuma saya ga mau aja kebiasaan ga pernah posting apapun tiba-tiba jadi posting karena lagi bahagia atau lagi jalan-jalan. Kesannya saya jadi pamer. Gitu ga sih? Ya ga sih? Apa gue doang mikir gini?

Mikirin omongan orang? Enggak ga gitu, saya ga kepikiran gitu deh cuma menjaga hati. Lah hati siapa sih? wkwkwk. Engga! saya sebenarnya ga mau orang-orang itu tau kegiatan saya, ga mau orang tau perubahan hidup, dan ga mau orang tau perasaan apa yang lagi saya alami.

Sebenarnya baru-baru ini aja sih saya ga pernah posting instagram story, dulunya sih update terus ya bahkan kalo lagi galau suka post lagu-lagu (kayak orang kebanyakan gitu). Banyak lah apdetan yang ga penting wkwk.

Ada situasi dimana rajin posting trus tiba-tiba kita lenyap ga posting apapun, orang lain suka tanya…

Lu kenapa kok ga pernah apdet?”

Semacam ada kekagetan yang luar biasa spektakuler bombastis wow gitu pada dirinya wkwk. Malez kan! Terus saya mau bikin QnA yang tanya dan jawab adalah diri saya sendiri! WAHAHAHHA

Emang beneran ga pernah posting?
Bukan sama sekali ga pernah, tapi jarang. Paling sesekali.

Kapan terakhir kali posting di instagram story?
Gatau deh lupaaaa! Kayaknya sih kalo tentang diri sendiri sekitar bulan Juli waktu ke Jakarta Aquarium. Kesel ga? pasti pada ngiranya udah ga pernah posting bertahun-tahun kanzzzz? wkwkwkwk.

Bisa dibaca disini : jalan-jalan ke Jakarta Aquarium

Pernah juga posting waktu lagi ikut acara komunitas, karena udah jadi rulesnya gitu.

Saya juga masih suka posting kalau dimintain tolong temen untuk promosi dan beberapa hal yang saya anggap penting banget dan semua orang harus tau.

Pokoknya lupa deh kapaaaaan pfffft.

Emang ga ada keinginan apdet terus kayak orang lain?
PENGEN BANGET! apalagi kemarin pas lagi ulang tahun, pengen banget posting kebaikan sobi-sobi akooooh. huhuhu
Waktu jalan-jalan juga pengen posting kalo ada hal lucu, tapi… cukup di blog aja 🙂

Pengen juga posting kejadian lucu yang ngocol abis sampe storynya jadi titik semua kayak Awkarin huhuhu. Paling sedih lagi kalo ada momen bahagia temen dan semua circle apdet hal yang sama tapi diriku ga apdet, saya ga dianggap konco tipis kan guys?

Kalo sekarang masih ada perasaan pengen apdet ig story/whatsapp?
Kadang pengen, tapi mikir kayaknya ga perlu lah. Kalo whatsapp sih emang ga pernah. Seumur hidup punya whatsapp baru pernah apdet story 2x, pertama waktu fiturnya rilis dan apdetan labil yang langsung dihapus sedetik setelah apdet.

Hal terberat yang dirasakan?
Sebenarnya saya kan anaknya alay, lebay, dan suka narsis. Jadi, kayak saya ngelawan diri sendiri untuk ga ngerekam atau ngefoto hal-hal yang pengeeeen banget saya apdet. hffft
Padahal pengen jadi influencer, blogger, dan buzzer tapi gamau apdet sosmed gimana dong 🙁

Tanggapan liat orang yang suka apdet?
Biasa-biasa aja he he he. Saya suka liat apdetan temen-temen kalo lagi seneng dan bahagia. Apalagi kalo kontennya bagus wah seneng banget memanjakan mata.

Sebenarnya, fitur ginian cocok buat orang-orang yang memang profesinya membutuhkan engagement dari pengguna sosmed dan kepentingan branding. Mungkin kalo kedepannya saya terjun ke bidang itu pasti saya akan lebih sering apdet disana.
Tapi, kalau untuk saat ini kayaknya enggak. Plis deh anda siapa? ckck.

Emang nulis gini penting?
Eh masih baca sampe sini ya? padahal ini ga penting sih, cuma pengen cerita aja. HAHAHAHA 2 menit waktu kalian terbuang sia-sia maafkan.

Tapi masih suka posting di twitter tuh?
Iya buat lucu-lucuan, banyak yang lucu disana wkwk.

Ada pesan dan pesanan? (emangnya warung pfft)
Seperti tulisan di awal, ga apdet momen bareng kalian (teman-teman) bukan berarti saya ga seneng atau ga bahagia bisa ketemu kalian. Cuma memang saya berpikir mulai sekarang ga semua hal itu bisa dibagikan. Ga mau menunjukkan emosi yang terlalu berlebihan 🙂
Ga apdet kegiatan lagi jalan-jalan itu berarti saya lagi rebahan (hah?). wkwkwk

Saya berpikir semakin nambah umurnya, ga semua hal bisa diposting dan ga semua orang harus tahu. Klasik kan.


Ada ga sih yang mikir kayak gini? Apa cuma saya seorang ya? Tulisan ini dibuat ga ada maksud apapun. Mudah-mudahan ga ada yang tersinggung karena isinya cuma mau menceritakan tentang diri sendiri. Hahahaha…

Terimakasih buat sahabat dan kawan yang udah ngertiin selama ini dan untuk semuanya yang sudah baca. Blog post selanjutnya mudah-mudahan tentang review serum wajah. Saya ga sabar nunggu barangnya dateng dulu hihihi. See you…

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!