Random Talk

Drama dunia Shopee: penjual

Akhir-akhir ini malah jadi sering nulis tentang pengalaman dan keluh kesah. Blog ini jadi nampak seperti blog curhat beneran hahaha.

Sebenarnya karena ingin lebih rajin posting aja sih, biar rame tulisannya ga jamuran. WAW! baca judulnya kok mirip judul buku Jostein Gaarder kwwkwkwk.

Jadi begini… saya dan rekan kerja memutuskan untuk menjual kebutuhan tersier (re: pakaian) di marketplace Shopee ini. Sebetulnya sih saya yang nebeng jualan di tokonya dia. Makasih loh sis udah diajakin berdagang wkwk.

Selama ini tuh lancar-lancar aja sampai pada akhirnya kemarin ada sebuah drama. Dalam satu hari dapat dua komplain dari pelanggan.

Paket belum sampai

“Kak kok paket saya belum sampai?”

Kurang lebih begitu pesan yang pelanggan pertama kirim via pesan Shopee. Waduh, langsung buru-buru cek resi dan ternyata sudah diterima oleh Bapak X.

Tapi, menurut beliau di rumahnya ga ada nih yang bernama Bapak X. Waktu rekan saya chat bilang demikian saya langsung berpikir mungkin si Bapak X ini satpam di lingkungan pelanggan tersebut.

Beberapa saat kemudian si pelanggan ini kirim pesan lagi intinya paket sudah sampai diterima oleh satpam. Haduh… alhamdulillah ya itu paket ga hilang.

Solusi dari masalah ini dengan kirim screenshot status pengiriman dan coba menanggapi kegelisahan si pelanggan.

Baca Juga: Kirim smartphone baru dengan J&T

Kok bayar ongkir lagi?

Setelah masalah satu selesai, muncul lagi masalah yang lainnya.

“Hallo, mba kok tadi suruh bayar ongkir yah? perasaan udah bayar ongkir, biasanya saya ga pernah gini”

Kurang lebih gitu ya pertanyaan pelanggan kedua. Akhirnya rekan saya jelaskan kalau ongkir yang sudah dibayarkan oleh Shopee itu otomatis dari sistem jadi ga akan dimintai ongkos lagi saat paket sampai.

Ternyata si pelanggan ini mengerti, tapi tak disangka dia malah kirim sms ngomel-ngomel ke rekan saya. Inti smsnya dia kesal telah merasa dibohongi karena minta ongkir lagi ke orang rumahnya.

Dia kira nomor rekan saya itu nomor kurir antar paketnya. Kok bisa ya hahaha. Sampai rekan saya juga ditelpon oleh nomor ga dikenal waduh kok sampe begini banget. Rekan saya sampe takut hahaha.

Akhirnya kami putuskan untuk ke kantor ekspedisi langganan toko kami. Eh ternyata tutup dong, pulang dengan tangan kosong.

Jalan terakhir adalah menghubungi kantor pusat ekspedisi tersebut, sempat pesimis karena dulu ga pernah ada yang angkat. Ternyata ga boleh ya kita mikir jelek, soalnya ternyata cepet kok direspon.

Pihak ekspedisi terbuka banget dengan keluhan kami dan akan mengonfirmasi kepada kurir apakah benar meminta ongkir kembali. Bahkan pihak mereka juga terbuka dengan informasi kurir yang bertugas saat itu.

Solusi yang pihak ekspedisi berikan adalah pengembalian uang yang sudah dibayarkan pelanggan secara tunai. Uang tersebut akan diantarkan ke rumah secara langsung.

Wah menarik juga ya. Seenggaknya dengan respon yang cepat tanggap begini dapat menenangkan hati pelanggan. Namun, sampai saat ini saya belum dihubungi kembali mengenai kasus ini.

Baca juga: Tertipu belanja online

Lalu, pelajaran yang bisa kami ambil adalah…

Sebagai penjual kami merasa bertanggung jawab dengan kepuasan pelanggan kami. Walaupun kesalahan ada pada pihak pengiriman, namun sebisa mungkin kami bantu untuk menjelaskan dan bahkan buat laporan.

Walaupun toko kami kecil, kami ga ingin performa toko kami turun. Jadi, berusaha membalas pesan pelanggan dengan secepat dan sebaik mungkin (ini rekan saya yang lakuin) wkkwkwk hebat kan jadi penjual online.

Merasa lebih memaklumi kalau mengeluh ke penjual dan dibalas lama, mungkin yang diurus banyak hahaha. Baru dapat dua keluhan aja saya jadi mengerti kenapa ada beberapa penjual yang ga balas chat tentang keluhan entah terlewat atau mereka ga tau solusinya mungkin.

Ada yang pernah mengalami drama dunia Shopee?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *