Blog Competition,  Random Talk

Semarang kota kenangan

Akhirnya saya menggunakan tema pengganti untuk challenge blog hari ini hehehe.

Awalnya diminta untuk menulis blogger favorit, tapi saya bingung menulis apa dan siapa karena semua yang pernah saya kunjungi dan saya jadikan favorit itu cukup banyak. Serta alasan sukanya enggak jelas, maklum orangnya gampang suka wkkw.

Maka dari itu biarkan saya bercerita tentang Semarang, kota yang pernah saya tinggali walaupun tidak begitu lama. Saya harap teman-teman akan tetap suka baca tulisan saya yang kurang bagus ini hahaha…

Introoo…ehem

Bapak-Ibu saya itu asli orang Jawa Timur, waktu saya kecil tentunya pernah tinggal di kota mereka berdua. Tapi saya gak akan jelaskan karena kenangan saya akan hal itu sudah buram bahkan hampir hilang. Karena saat ini pun saya tidak pernah merasakan mudik. Kira-kira sampai umur 4 tahun saya disana, lupa sih pokoknya TK 0 besar saya sudah pindah ke Jawa Barat.

Kini kami sekeluarga menetap di Jawa Barat, Bekasi tepatnya. Tempat yang terkenal dengan industri dan kemacetannya, tidak lupa pernah tenar dengan nama lain planet saking jauhnya dari penjuru dunia *loh.

Jawa itu kan terbagi menjadi 3 yaitu Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Secara tidak langsung saya sudah tinggal di dua bagian Jawa, tinggal Jawa Tengah saja yang belum saya tinggali. Rasanya ingin deh tinggal disana, barangkali dapat jodoh orang Jawa Tengah duhhhh hehhehhe… ternyata doa saya terkabul.

Alhamdulillah saya akhirnya tinggal di Jawa Tengah, tepatnya di Semarang selama kurang lebih 4 tahun untuk menuntut ilmu di salah satu kampus di kota itu.

Di kota ini saya belajar hidup mandiri jauh dari orangtua dan bertemu orang baru. Ingat banget waktu minggu pertama disini, nangis-nangis ga berhenti kok kayaknya sedih banget biasanya rame di rumah sekarang sepi cuma sama temen kamar kos. Curhat sana-sini kalau ga betah dan pengen pulang aja WKKWKWWK kalau inget jadi malu sendiri maafkan kealayan saya ya kawan.

Disini saya belajar mengelola uang jajan sendiri, ngerasain gimana awalnya hemat banget nahan diri buat beli apapun karena takut uangnya kurang. Ya gimana ya uang jajan, uang kos, dan uang beli modul dijadikan satu gimana ga pusying wkwkwk. Eeh tapi kelama-lamaan hilang sudah takut kekurangan uang karena udah tau cara mengelola dengan baik dan benar hihhii…

Apalagi di akhir semester sempat punya bisnis bareng temen kos untuk tambahin pundi-pundi rupiah yang menipis efek skripsi, padahal sih yang banyak punya ide ya temen saya, saya sih cuma bagian ngomel sama ngeluh capek wkwkwkw. Sekarang bisnis kami sudah tutup, gara-gara balik kampung wkwkk.

Bisnis kecil-kecilan jaya pada masanya wkwkkw

Dari Semarang ini lah saya memperoleh kesempatan untuk mengunjungi kota-kota lain di sekitarnya seperti Solo, Magelang, Jogja, Batang, Pekalongan, Purwodadi, bahkan sampai ke Banyuwangi. Ini semua karena teman-teman saya tinggal disana, jadi ada kesempatan untuk main menikmati kearifan lokal daerah setempat. Saya berpikir kalau saya ga ke Semarang pasti ga akan pernah saya menginjakkan kaki di Jawa Tengah hehehehe…

Punya kesempatan main ke Borobudur sampe kaki gempor

Di Semarang pula saya dipertemukan dengan teman-teman baik, belajar saling berbagi, belajar saling mengerti dan memahami sifat orang lain, dan saling menyemangati kalau ada yang males kuliah WKWKKW. Pokoknya di kota ini saya belajar banyak hal yang mungkin ga akan saya temukan kalau saya ga pergi merantau.

Kalau ada waktu pengen balik lagi kesana, tapi belum ada kesempatan yang pas. Rasanya ketika kembali pulang ke rumah dan tau ga akan balik lagi ke Semarang itu sedih banget dan susah move on. Sedihnya sekarang saya sudah agak lupa nama jalan, nama daerah karena udah jarang bahas lagi huhuhu.

Kalau kalian ada ga kota yang bikin susah lupa?

 

 

 

Tulisan ini diikutsertakan dalam Blogger Perempuan Network #BPN 30 day blog challenge 2018.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *