Sewing

Yuk belajar jahit! pengalaman setelah satu bulan kursus jahit

Halo halo gimana kabarnya? Semoga selalu baik dan selalu bahagia. Kalau saya sih lagi sedikit sakit pinggang (loh?).

Oke, jadi seharusnya tulisan ini terbit bulan agustus 2018, tapi tersandung beberapa kemalasan akhirnya baru dirilis sekarang 2019 yang mana udah satu tahun berlalu. Dibilang basi ya… jelas basi HA HA HA!. Apa sih kerjaan lu selama ini lon?

Setahun lalu saya menceritakan pengalaman pertama kursus jahit, silakan dibaca untuk teman-teman yang ingin tahu gambarannya gimana ya :

Pengalaman 2 minggu pertama kursus jahit

Pada dua minggu pertama saya sangat menantikan kapan tiba waktunya menjahit dengan mesin, soalnya saya bosan kalau cuma belajar dari buku tanpa praktek, gunting-tempel kertas pola ukuran mini, maklum anaknya gamau mikir berat wkwkwk. Malas banget rasanya berangkat kursus dan ternyata harus melihat rumus bagaimana membentuk pola badan. Tapi sekarang tidak lagi…

Mencoba mengoperasikan mesin jahit

Tepat memasuki minggu ke-3 akhirnya saya bisa langsung menjajal mesin jahit. Mesin jahit merk Butterfly yang manual ya tanpa dinamo.

Ternyata saya tidak langsung menjahit pada kain, melainkan harus belajar mengkordinasikan gerak kaki dan mesin. Kebayang ga 2 kaki saya maju mundur menggerakkan mesin jahit setiap malam selama 3 jam, capek luar biasa.

Udah gitu saya hanya menjahit di atas kertas kosong tanpa benang. Seakan sedang membuat huruf braille. Hal yang harus dicermati dari proses ini adalah belajar jahit lurus, jahit melingkar, dan jahit zig-zag. Harapannya nanti kalau sudah menjahit di kain ga meliak-meliuk.

Namun, setelah 3 malam saya inisiatif meminta untuk belajar menjahit di atas kain. Ndlalah, saya bawa jenis kain yang sulit dijahit oleh pemula, yaitu bahan kaos melar wkkwwk. Ternyata susah banget, benangnya pasti selalu numpuk di bawah. Efek gerak kaki kurang lihai.

Mengoperasikan mesin obras

Setelah dirasa cukup mampu menggunakan mesin jahit, kemudian diajari menggunakan mesin obras.

Kali pertama saya melihat mesin obras bikin saya bergidik ngeri. Soalnya besar dan harus menggunakan aliran listrik untuk mengoperasikannya (takut nyetrum wkwk). Tapi, ternyata setelah dicoba ga seseram itu. Istilahnya “Rambo hati Rinto” hahaha.

Saya diberikan waktu untuk melihat-lihat bagaimana mesin danjalur benang bekerja agar nantinya bila benang putus bisa memasangkan benang sendiri.

Tapi agak bingung juga ternyata mesin obras terdiri dari 3 benang bahkan 4. Karena saya pemula akhirnya menggunakan 3 benang aja sudah cukup. Keselnya, lubang jarumnya kecil banget terus tempatnya sulit dijangkau.

Penampakan jalur benang mesin obras.

Tampak membingungkan ga sih? Di foto ini ada 3 benang ya, belum pernah nyoba sampai gunain 4 benang. Masih kurang keliatan rumitnya benang-benang ini? Oke mungkin foto di bawah ini bisa menjawab ya.

Mesin obras dilihat secara dekat. Liat kan jarumnya ribet? Mohon maaf ya agak kotor ini sisa-sisa bahan numpuk dan debu wkwkkw.

Saya ga sempat mendokumentasikan hasil obrasan ala Ahalona wkwk. Pastinya sih belum begitu rapi. Masalah besar yang sering saya habiskan dengan mesin ini adalah benang selalu putus. Masangnya aja butuh waktu satu jam. Hadeh…

Akhirnya coba buat baju pertama

Akhirnya setelah perjalanan panjang, akhirnya beneran coba bikin baju. Saya buat blouse dewasa yang akhirnya bajunya gagal total ga kepake sama sekali hahahaha. HAHAHA! Penasaran ga? Padahal proses buat baju pertama ini lebih dari seminggu wkkw.

Hal pertama yang dilakukan itu mengukur badan saya sendiri. Ini ada rumusnya ya, lalu membuat pola di kertas dan menempelkannya pada bahan.

Menempelkan pola pada bahan. Mohon maap sekali lagi ya potonya kualitas rendah bin ngeblur wkwk
Pola lengan panjang pada bahan.

Kalau masih belajar ya gini bikin pola dulu, kunci pakai jarum pentul, kemudian gunting. Kalau udah model gini apa udah selesai? Belum saudara, harus di tandai dulu garis jahitnya dengan kertas karbon. Baru bisa dijahit.

Hasil bajunya mana? Ga sempet difoto soalnya lawak banget hasilnya. Kebayang ga sih bikin baju tapi keteknya kekecilan padahal udah diukur tepat banget. Jahitannya gausah diragukan lagi, miring-miring dan numpuk benangnya hahaha.

Ternyata jahit baju sendiri tidak semudah beli.

Alhamdulillahnya sih bajunya ga kegunting atau gimana gitu hahahaha. Cukup segini aja ya cerita jahit-menjahit, besok saya ceritakan lagi.

2 Comments

  • Roem Widianto

    Wadeh, ngakak banget baca yang baju dengan bagian ketek kekecilan. Gak bisa bayanginnya aku tuh, Kak. Hehehe.

    Btw sebenernya aku udah lama pengen belajar jahit. Tapi sampai sekarang belum terlaksana. Takut gak bisa, maklum lah saya orangnya lola.

    • ahalona

      Saking kecilnya keteknya gabisa bernafas wkwkwk

      Ih gpp loh padahal, di tempat ku kursus juga banyak yang udah berumur tapi masih semangat belajarrr. Menjahit bukan kayak belajar di sekolah yang plek setiap hari sama. Jadi, sesuai kemampuan masing-masing hohoho

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!