MRT Jakarta
Random Talk

Naik MRT Jakarta yang tak direncanakan

Jadi, kenapa kok bisa tiba-tiba nyobain MRT? Jadi hari minggu kemarin saya rencana mau ke acara Festival Literasi Sekolah 2019 di Kemendikbud lokasinya di daerah Senayan. Niatnya sampai di lokasi sebelum jam 10 untuk ikut sesi diskusi pertama, eh malah baru sampe lokasi jam 11 siang wkwkwk. Begini ceritanya….

Awalnya mau naik busway yang poolnya ada di dekat rumah (ya ga deket-deket amat sih). Tapi H-1 ternyata teman saya yang dari Cikarang ingin ikut katanya bete di rumah ga ada kegiatan.

Cuma yang bikin sebel, teman saya ini tukang nyasar wkwk. Daripada naik busway terpisah lebih baik naik kereta ketemuan di Sta. Bekasi. Biar kalo nyasar tuh bareng-bareng wkwk. Yakali kalo misah, nanti saya sampe duluan dia ga nyampe-nyampe yang ada kepusingan nyariin hahaha.

Manusia berencana tapi Allah yang berkehendak. Rencananya berangkat naik krl dilanjut Grab, pulangnya naik MRT dilanjut krl. Tapi minggu pagi teman saya ketinggalan kereta dari Sta. Cikarang, yang berakibat dia harus menunggu kereta selanjutnya. Imbasnya saya harus datang ke stasiun lebih lambat lagi karena dia belum sampai. Pastinya ketinggalan acara pertama juga sih hufttt…

Singkat cerita kami udah ketemu nih di Sta. Bekasi dan melanjutkan perjalanan menuju Sta. Sudirman yang nantinya dilanjut Grab ke lokasi acara. Awalnya ongkos Grab-car ke lokasi itu sekitar 20ribuan. Lalu, tiba-tiba waktu kami sudah hampir sampai di Sta. Sudirman ongkosnya naik jadi 65ribu. Syokkkkkk….. harus bagaimana ini ya.

Akhirnya kami tetap turun di Sta. Sudirman karena teman saya mau top-up Flazz BCA. Oiya di Sta. Sudirman ini ada fasilitas isi ulang Flazz mandiri dengan mesin edc (dibantuin petugasnya sih).

Untungnya saya ga malu ya tanya ke petugas di stasiun, bagaimana cara ke Senayan. Kemudian kami disarankan naik MRT aja, cukup jalan sedikit keluar stasiun sudah sampai deh di Stasiun MRT Dukuh Atas BNI. Akhirnyaaaaaaa saya ngerasain naik MRT dengan tujuan yang jelas. Walaupun ketinggalan acara tapi tetep bahagia kok hahaha.

Lorong dari Sta. Sudirman menuju Sta. MRT Dukuh Atas BNI dan Sta. KA Bandara
Tampak depan pintu masuk Sta. Dukuh Atas BNI

Bener-bener cakep banget ini ya Stasiun MRT Dukuh Atas BNI, pun luas. Sepertinya kedepannya akan diisi oleh banyak tenant juga. Oiya untuk naik mrt ini bisa beli tiketnya di mesin tiket otomatis yang telah disediakan atau juga bisa menggunakan kartu elektronik.

Mesin tiket otomatis bagi yang tidak mempunyai kartu elektronik

Kalau saya menggunakan Mandiri e-money dan teman saya menggunakan Flazz BCA. Beberapa bank lainnya juga bisa digunakan di stasiun mrt ini. Ngomong-ngomong stasiun yang saya gunakan ini cukup luas ya, areanya pun bersih. Disediakan fasilitas toilet dan mushala. Cuma saya belum sempet coba sih.

Berikut foto-fotonya yaa, soalnya bingung mau cerita apalagi wkwkkw.

Gate stasiun mrt, sistemnya sama saja dengan di stasiun krl. Cuma beda bentuk saja.
Bagi penumpang naik wajib menunggu di dalam batas kuning. Jangan di depan batas hijau karena itu untuk penumpang keluar.
Penumpang tetap ramai walaupun hari minggu

Bagi saya yang awam dan agak norak ini, MRT ini termasuk salah satu kereta yang sangat informatif. Setiap pemberhentian stasiun selalu diingatkan dengan pengeras suara 2 bahasa dan dibagian atas pintu terdapat layar yang menunjukkan posisi kereta saat ini. Perlu diingat ini digital, ga seperti krl yang memajang rutenya hingga kita perlu mikir sendiri. Hahahaha.

Jadi, walaupun ini kali pertama saya naik MRT tapi saya ga kebingungan mau turun dimana dan bagaimana caranya. Efek ditemenin teman saya juga sih kwkwkw.

Ingat ga kalau saya cerita teman saya suka nyasar? ini terjadi saudara-saudara… KAMI NYASAR

Dia unduh aplikasi yang fungsinya untuk tahu bagaimana moda transportasi menuju suatu tempat, bisa milih moda kereta, bus dan lain-lain. Tapi dia salah masukin lokasi, harusnya Kemendikbud di senayan malah Kemendikbud yang di Cipete. JAUH AMAAAAAAT huh.

Kami malah turun di Stasiun Haji Nawi, yang memang menuju kemendikbud itu hanya perlu jalan 7 menit. Waktu keluar dari stasiun kami kebingungan, loh kok Senayan tapi ga ada gedung tinggi. Bener-bener merasa udik seketika pas liat maps ternyata salah lokasi. Amsyongggg… bener-bener tukang nyasar hahahahahah.

Akhirnya kami balik lagi dari Stasiun Haji Nawi ke Stasiun Senayan, ke tempat yang benar ga sesat. Ternyata kedatangan kereta MRT ini tepat waktu dan sangat menolong kami yang salah stasiun ini.

Kebayang kalo naik krl pasti udah nunggu lama lagi (tapi tetep cinta krl kok). Benar-benar perjalanan yang panjang. Walaupun MRT ini tepat waktu tetap aja kami terlambat ke acara Festival Literasi Sekolah 2019.

Ilustrasi walaupun nyasar kami tetap kuat.

Hal yang patut diacungi jempol juga adalah waktu tempuh MRT yang lebih singkat. Normalnya kalau nyasar ke Cipete begini naik mobil ke Senayan bisa memakan waktu setengah jam (kalau ga macet ya, iya ga sih?). Kalau kemarin kami cuma 10 menit aja. Wusss mantap.

Sumber : jakartamrt.go.id

Waktu sorenya kami kembali ke rumah dengan menggunakan MRT kembali. Dari Stasiun MRT Senayan ke Stasiun MRT Dukuh Atas BNI yang kemudian dilanjut krl. Perlu dicatat, dengan MRT dari Senayan ke Dukuh Atas cukup ditempuh dengan 15 menit aja. Betul-betul hemat tenaga.

Tarif MRT yang saya keluarkan selama perjalanan nyasar ini:

  • Sta. Dukuh Atas BNI – Sta. Haji Nawi : Rp 9000
  • Sta. Haji Nawi – Sta. Senayan : Rp 6000
  • Sta. Senayan – Sta. Dukuh Atas BNI : Rp 5000 (kalau ga salah)

Jauh lebih hemat dibandingkan naik Grab-car yang tiba-tiba harganya naik itu. Ayo kita naik kereta!

Cukup sekian cerita dadakan naik MRT Jakarta saya ini, yang isinya lebih banyak curhat hahaha. Tips buat kalian yang menuju ke suatu tempat tapi ga yakin sama lokasinya lebih baik tanya orang sekitar yang mumpuni dan double cek di aplikasi yang berbeda. Jangan cepat percaya teman, nanti seperti saya wkkwkw.

Terimakasih ya Hen, untuk perjalanan naik MRTnya heheheh.

Gimana sudah coba MRT? Gimana pengalaman kalian naik MRT Jakarta?

6 Comments

  • Ajeng Veran

    Oh jadi kalau KRL nggak diinformasikan ya mbak pemberhentian-pemberhentiannya. Wah saya bisa kelewat nih kalau naik KRL. Btw saya belum pernah naik KRL maupun MRT. Hehe. Memang sih kalau sedang berjalan ke mana saat kita tahu harus gimana lebih baik tanya-tanya ke petugas. Nice story Mbak!

  • CREAMENO

    Betul-betul berharap besar sama pembangunan infrastruktur MRT, LRT dan moda transportasi publik lain di Jakarta hehehe karena sangat membantu sekali untuk memotong waktu dan biaya 😀 semoga jalur-jalur lainnya bisa segera dilanjutkan jadi polusi udara juga berkurang banyak~

  • Bunga Lompat

    Assalamualaikum, perkenalkan nama saya Zahrah, sesama anggota WAG IHB 🙂
    Semoga kedepannya bisa berteman baik ya kak hehe.

    Btw saya setuju nih, desain MRT cakeeup. Sederhana tapi elegan, space nya juga luas.
    Dan, ternyata harganya juga murah!

  • Reyne Raea

    Mbaaa, saya pengen liburan 10 hari deh di Jakarta, mau keluyuran keliling Jakarta naik transportasi umum, kok kayaknya asyik gitu ya hahaha

    Gaya betul, padahal di sini aja saya jarang naik kendaraan umum.
    Tapi beneran deh, jadi mupeng liat sistem transportasi di Jakarta makin keren, makin modern banget.
    Semoga dengan itu bisa membuat orang beralih ke moda transportasi umum dan mengurangi macet serta polusi ya.

    Btw, jadi kepo juga, gimana jadinya Jekardah kalau ibu kota jadi pindah ya? 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *