Random Talk

Chingu Cafe : Tempat Makan Nuansa Korea

Niat awal pergi ke Bandung memang untuk mengunjungi Chingu Korean Fan Cafe (yang kedepannya saya singkat kafe Chingu) karena nuansanya yang Korea banget. Jadi setelah menginjakkan kaki di Sta. Kiaracondong langsung saja kami memesan Grab ke Chingu Bubat (Buah Batu) soalnya udah laper bangettt nget nget. Ternyata oh ternyata kafe Chingu sendiri ada 2 ya di Bandung, di Buah Batu dan Sawunggaling Yaudah deh hari pertama ke chingu yang di Bubat dulu, kalau ga sesuai ekspektasi besoknya ke Sawunggaling.

Baca juga : Pengalaman naik kereta Argo Parahyangan

Pukul 11 kami sampai di Chingu cocok deh waktunya dengan jam makan siang, disapa ala korea banget mirip di Mujigae wkwk. Ternyata chingu ini terdiri dari 2 lantai tapi untuk duduk di lantai 2 harus waiting list sekitar 2 orang (padahal udah laper). Dengan kesotoyan tingkat tinggi akhirnya kami rela nunggu, padahal gatau juga apa sih isi di lantai 2.

Mata ga berhenti memandang ke segala sudut yang ‘ihhh lucu banget!’ ditambah musik korea juga di setel nonstop tentunya banyak lagu yang saya ga tau wkwk.

Lantai 1 chingu. Bagian panjang menggantung itu penyedot asap saat BBQ-an.

 

Susunan meja lantai 1 kafe chingu

Disini mejanya memang terkesan kecil-kecil gitu, tapi tenang walaupun datang dengan jumlah rombongan tetep bisa kok diatur mejanya apa ya bilangnya nanti dirapatkan.

Kami menunggu sekitar 15 menit, duh lupa juga sih berapa lama, sampe kami hampir putus asa karena kelaparan. Rasanya udah gamau nunggu lagi ga apa deh duduk di lantai 1. Tapi kok diliat-liat banyak banget yang waiting list setelah kami, akhirnya minta izin untuk lihat bagian lantai 2 ternyata oh ternyata saya terkedjoet hahahah. Untung datengnya duluan jadi waiting list awal.

Mirip banget seperti Chingu yang di Sawunggaling, atmosfirnya korea banget dan warna-warni bagus buat foto ala selebgram wkwk. Tidak lama setelah itu kami dipanggil oleh pelayan untuk naik karena mejanya sudah kosong. Asikkkkk!

Nuansa korea yang sangat kental di lantai 2 kafe Chingu

Awalnya kami diarahkan untuk duduk di bagian outdoor tapi kok ya itu hampir siang bolong dan udaranya panas gitu, apalagi banyak yang BBQ-an duh makin panas daku ga sanggup. Setelah tanya sama mbaknya ternyata ada yang kosong di dalam ruang sinema. Ga ada perbedaan kok walaupun tempatnya berbeda, cuma bedanya outdoor dan indoor aja. Sedihnya saya ga sempat foto penampakan ruang sinema ini.

Baca juga Drama korea favorit

Jadi, di ruang sinema itu gelap ya dan ada film yang di putar, kalau ga salah waktu saya kesana sedang di putar drama Mr. Sunshine. Enak kan makan sambil nonton drama di layar yang besar. Padahal pake lcd proyektor wkkwwk

Harga dan makanan

Agak kaget waktu buku menu datang, harganya ditulis dengan Won. Waduh macam mana pula uang rupiah yang dibawa aja pas-pasan kok ini disuruh bayar pake Won. Baru liat menu begini aja udah bingung, gimana kalau ke Koreanya langsung ya bisa-bisa gajadi makan wkwkkw. Nahan laper sampe balik Indonesia wakakakakak. Yakali!

Nih penampakan menunya. Bingung ga sih? Kalo enggak berarti saya doangg wkwk

Eh ternyata eh ternyata ini tuh cuma pencitraan aja guys wkkw. Aslinya mah bayar pake rupiah, jadi ceritanya 1 Won = Rp 10, jadi gampangkan ngitung harganya tinggal ditambahin nolnya aja tuh hihihi.

Menurut saya sih harga di kafe Chingu ini standar, sama aja kayak resto-resto ala korea yang lain. Ada yang menunya sama dan ada juga yang beda. Oiya disini menunya ga termasuk kimchi, sedih deh jadi harus bayar lagi buat kimchi. Walaupun sedih toh kami juga ga nambah buat beli soalnya udah penuh banget mejanya uyyy sama duitnya juga ngepas.

Disini kami pesen banyak banget makanan padahal cuma berdua, soalnya kapan lagi kan kesini cuy. Oiya yang paling kocak disini minumannya sesuai dengan nama fans idol grup. Jadi kalau kalian penggemar EXO beli lah minuman dengan nama EXO. Ada logonya gitu beb sesuai fandomnya. Kalau saya sih ga ngerti jadi pesan sesuai kombinasi rasa aja.

Minuman BTS dan EXO bersebelahan, jangan berantem yak wkwk kiri (Exotic Kiss) dan kanan (Bulletproof Army)
Menu yang kami pesan

Harga :

Beef chicken Mozzarella : Rp89.000 (bisa untuk 2-4 orang) ini enak, ya sama seperti BBQ pada umumnya. Selain ada mozarella ini juga termasuk telur ya, yang pinggiran bawah itu telur nantinya bisa jadi telur orak-arik. Dagingnya kami pesan yang spicy, rupanya kerasa banget bumbu dagingnya walaupun ga ditambahin sambal. Enak euyyy.

Odeng : Rp18.900, odeng ini jajanan ala drama korea kalau dimakan saat masih panas enak kayaknya soalnya kami makan waktu dingin dan rasanya biasa saja.

Sundubu-jjigae : Rp 30.900, ini sup ya sudah termasuk nasi. Lupa rasanya kayak gimana soalnya temen yang pesen jadi cuma cicip-cicip haahah.

Yukgaejang : RP30.900, ini juga sup dan rasanya enak banget. Bumbu rempahnnya berasa banget dan pedas, makan ini sampe keringetan coba. Isinya daging, bihun (apasih namanya wkwk), jamur kuping hitam, dll. Enak banget dimakan waktu panas jadi berasa ada di korea beneran.

Bulletproof Army : Rp12.900

Exotic Kiss : Rp12.900

Oiya kami ga pesan dessert manis gitu, soalnya ini aja udah kenyang banget. Saya ulangi ya semua makanan disini tidak termasuk kimchi, kalau mau ya beli sendiri harganya 7ribu kalau ga salah.

Kalau ada kesempatan kesini harus pintar pilih menu, karena ada yang tanpa nasi dan ada juga yang dengan nasi. Pokoknya harus cari tau yang mana yang lebih murah, soalnya kalau ga jeli jatuhnya mahal gitu deh.

Kami kan pesan menu BBQ dan harus menggunakan penyedot asap karena di dalam ruangan tapi kok kayak ga maksimal gitu nyedotnya, walhasil karena sotor hampir aja itu penyedot rusak gara-gara saya putar bautnya sampe lepas wkwk untung bisa dipasang lagi. Pfffft lega.

 

Hasil jepret-jepret 

Setelah pesan makanan, kita bisa foto-foto dulu di sekitar tempat duduk. Yakali makanannya ga langsung dateng juga kan. Menunggu makanan dateng dengan hati gembira ini sih namanya hohoho.

Berasa di korea banget kan? didukung tulisan hangul dimana-mana
Menunggu Oppa Jung Il-Woo di halte kafe Chingu wkwk. Ini berada di outdoor ya, lantai 2 bagian luar
Ada ornamen pohon sakura juga. Kok jadi kayak di Jepang?
Tempat duduknya ada yang lesehan dan duduk di kursi.
Tempat duduk begini serasa lagi makan di dalam kereta atau bus gitu wkwk. Kalau yang menghadap kaca ala-ala makan di supermarket.

Sebenarnya banyak banget area di dalam kafe ini yang ga sempet ke jepret, wong kelamaan rame banget jadi gaenak jepret sana ada orang jepret sini ada orang wkwk. Berdasarkan informasi dari mbak-mbak pelayan katanya Kafe Chingu ini merupakan cabang dari yang di Sawunggaling. Menu makanannya sama saja, dekorasinya pun sama tapi kayaknya beda ukuran restonya aja.

Kalau Chingu di Sawunggaling letaknya ada di dalam Little Seoul ya. Akhirnya kami memutuskan menyudahi rasa penasaran di Chingu Buah Batu saja, kami tidak jadi ke Little Seoul soalnya sama aja.

Oiya bisa juga loh nyewa hanbok disini biar lebih berasa beneran di Korea tapi saya gatau harganya, ga sempet tanya karena ga berminat hehehe.

 

Tips

 Kalau kesini pas jam makan siang bakalan rame banget, nunggunya bisa lama apalagi kalau udah lapar mau foto-foto juga bingung gitu banyak orang.

– Pintar memilih menu biar ga mahal, ada yang paketan sudah sama nasi ada yang ala carte. Sebetulnya disini enak harganya karena ga ada biaya pelayanan gitu deh, hanya pajak makanan saja.

– Gausah takut tanya-tanya disini pelayanannya ramah banget.

 

Lokasi

Chingu Korean Fan Cafe

Jl. Buah Batu No.218, Cijagra, Lengkong, Kota Bandung, Jawa Barat 40265

Gimana tertarik ga untuk cobain kafe Chingu ini? Kalau ke Bandung dan bingung mau makan dimana bisa banget mampir kesini, kalau ga tertarik sama makanannya bisa kok beli minum aja dan foto-foto diberbagai spot yang ciamik abis. See you!

 

11 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!