Ancol Dufan 2019
Life,  Random Talk

Sehari bermain wahana

Buat blog post itu pasti ada banyak macamnya yang utama berbagi pengetahuan, bagi pengalaman, simpan kenangan dan sambil colong-colong curhat. Saya contohnya ada pengalamannya banyak curhatnya hahaha. Oiya, judul post ini terinspirasi oleh vlog Agung Hapsah waktu di dufan.

Singkat cerita akhir Januari kemarin kawan lama kuliah berkunjung ke Jakarta katanya sih mau ke dufan. So, teman saya yang tinggal di Bogor ngajakin saya juga untuk kesana. Biar rame katanya wkwk padahal mah cuma bertiga juga ga rame-rame banget. Kebetulan saya juga belum pernah ke dufan.

Ternyata ada promo social media dari dufan periode Januari kemarin. Dengan 170ribu rupiah kita bisa masuk dufan di saat weekend. Agak khawatir sih main di ruang terbuka apalagi sedang musim hujan. Bahkan paginya pun sempet drama hujan deres banget di tempat kami. Tapi kepalang janji harus ditepati agar tidak berhutang. Lagipula harga yang miring bikin ga bisa nolak hihii.

Pukul 10 lewat kami sudah berada di area dufan. Sebelumnya membayar tiket masuk ancol dulu sebesar 25ribu. Sehabis membeli tiket kebetulan banget bus wara-wiri datang jadi sempet ada muter-muter ancol sedikit hahaha. Efek masih pagi dan hari hujan, antrian di loket dufan belum begitu mengular.

Tiket dufan harga promo

Untuk mendapatkan harga promo kami harus menyertakan KTP dan bukti gambar sudah follow akun media sosial dufan (namanya juga promo socmed). Sebelum naik wahana tentunya cewek-cewek ini mampir toilet dulu hihihihi ga penting. Setelah tangan di stempel ini waktunya untuk berburu wahanaaaaaa. Eitsssss foto-foto dulu di tugu ikonik dufan wkwk.

Eksis dulu ditempat paling hits sedufan wkwk.

Oke cukup untuk basa-basinya, langsung aja saya bahas wahana apa yang saya naiki di dufan. Apalagi notabene ini kali pertama saya kesana dan gapernah punya pengalaman naik wahana ekstrim yang bikin jantung degdegan. Kalau temen-temen saya sih sudah berkali-kali, jadi udah ga norak macam diriku wkwkwk.

Konon kalau ke dufan hari minggu itu antrian wahananya bisa lebih dari 1 jam dan kemungkinan untuk naik semua wahana itu sama sekali ga mungkin. Coba ya kita lihat, berapa wahana yang bisa kami naiki hahaha.

1. Kontiki Ice Age

Sumber : travel kompas dot com

Niatnya mau naik Ice Age Arctic Adventure, ternyata kami kepagian wahananya belum buka. Masuk ke area ice age ini langsung berada seolah-olah di kutub. Dingiiiiin bok.

Akhirnya kami memutuskan untuk naik Kontiki Ice Age. Wahana ini ada di dalam kawasan ice age juga ya. Bentuknya sih mirip kapal kora-kora versi mini. Ceritanya naik ini sebagai ajang pemanasan untuk naik wahana yang lain. Ternyata oh ternyata wahana ini bikin saya mabuk, iya cuma saya temen saya baik-baik aja.

Awalnya kapal kontiki ini hanya naik turun aja layaknya kora-kora, tapi setelahnya berputar-putar mengocok perut. Saya angkat tangan.

Dokumentasi pribadi. Dipotret dengan hengpon jadul.

2. Hysteria

sumber : liputan 6 dot kom

Hysteria ini kayaknya wahana yang cukup rame juga diperbincangkan. Yaiyalah soalnya memacu adrenalin banget. Awalnya saya ragu banget untuk naik ini soalnya ngeri, apalagi efek mual naik kapal kontiki belum hilang. Rasanya tak sanggup asmara (lebay).

Bah rupanya antriannyaaaaaa panjang banget sampe lebih dari 1 jam kami berdiri. Memang sih di bagian loket pembelian tiket sepi eh ternyata kebetulan hari itu ada rombongan pengunjung dari perusahaan x. Jadi super duper auto padat.

aslinya lebih padat.

Akhirnya waktu yang dinanti tiba, eh tapi kok tiba-tiba mules banget. Saking degdegannya itu mules sampe hilang sendirinya wkwk. Gabisa dikatakan deh wahana ini tuh bikin jantung kaget. Tubuh rasa melayang, karena dihentakkan ke atas. Kalau berani jangan tutup mata soalnya pemandangan Jakarta dari atas itu cakep bangettttt, saat kita sedang terpesona kita dihentakkan lagi ke bawah dan ke atas. Duh takutttttt.

Saya sih merem terus, melek sesekali. Nyesel juga hahaha. Wahana ini aman banget ya, karena saya aja di cek lebih dari 2x oleh petugas untuk bagian pengaman badannya.

3. Rumah Jahil

Dari hape sendiri ga pake dot dot kom wkwk.

Ceritanya setelah naik hysteria saya ngebet ajak makan siang. Efek belum sarapan jadi mabok terus dan keleyengan gara-gara kelaperan wkwk. Eh malah stop di rumah jahil. Penasaran apa isinya.

Ternyata ini seperti labirin kaca gitu. Dari luar sih keliatan kecil ya rumahnya tapi setelah masuk susah juga cari pintu keluarnya. Kayaknya sih efek ruangan sempit dan banyak orang, jadi kebingungan sendiri dan banyak jalan buntu. Jangan bayangkan kaca yang super bening dan kece ya, karena di dalam sini kacanya agak buram dan gelap. Gabisa buat foto-foto cantik.

Selama disini juga kami pusing soalnya pintu keluarnya ga ketemu jadi pengen nangis takut gabisa keluar. Alhamdulillahnya ada rombongan bapak-bapak yang bisa menemukan pintu keluar dengan hebohnya. Ini beneran heboh ya soalnya mereka ketawa-ketawa terus hahahaha.

Bagian dalam rumah jahil. Sumber rumahkuistanaku dot kom.

4. Niagara-gara

Turunan heboh niagara-gara sumbernya dari promodufan dot com.

Mau makan pun terhenti karena ngelirik Niagara-gara antriannya masih sedikit. Akhirnya jas hujan plastik yang sudah kami bawa dari rumah pun akan terpakai juga hahaha.

Ternyata dalam satu antrian yang cukup banyak itu hanya kami yang berinisiatif pakai jas hujan karena gamau baju kebasahan. Takut masuk angin.

Niagara-gara ini mengajak kita menjelajah suku indian di dalam goa, kemudian setelah keluar goa kita dihadapkan oleh tanjakan ekstrim gitu deh. Serem sih di dalam goa bonekanya gerak ke kanan-ke kiri hahaha.

Wahana ini cukup ekstrim ya bagi saya. padahal banyak anak-anak kecil yang naik juga, jadi berasa cupu. Padahal di atas kapal ga ada pengaman apapun, cuma harus berpegangan erat dan pas terjun jangan condongkan badan ke depan nanti kejedot wkwk.

Kalau dua temen saya sih anggepnya “oh cuma gini doang”. KZL.

5. Arung Jeram

Kurang lebih ginilah situasinya. Sumber gambarnya says dot com.

Setelah makan kami naik Arung Jeram. Kalau arung jeram asli saya sudah pernah coba dulu waktu di Jogja (akhirnya ada yang bisa dibanggakan  wkwkwk). Jadi penasaran juga nih seperti apa arung jeram versi dufan.

Beuh, antriannya panjang bener. Buka tutup udah kayak jalan tol musim lebaran. Selama ngantri ada siraman air dikit-dikit yang bisa bikin baju lembab juga.

Foto pribadi pas capek-capeknya berdiri.

Kurang lebih sejam juga nih ngantri disini, sama kayak hysteria. Ketika mendekati lokasi kami langsung buru-buru pakai jas hujan. Ternyata rejeki mendatangi kami ga perlu antri lebih lama lagi karena petugas mencari 3 orang lagi untuk memenuhi kapasitas perahu. Rejeki rombongan ganjil hehehe.

Ternyata arung jeram ini ga seperti ekspektasi kami. Ternyata ga menantang dan kurang seru. Ombaknya biasa aja dan ga bikin kejut jantung. Memang keluar dari perahu kami basah, tapi bukan karena basah efek kecripratan air ombak tapi basah karena diguyur air dari atas. Jadi, efek basahnya kurang mantep. Tidak memuaskan hati.

5. Halilintar

Ini wahana yang emang udah direquest sama salah satu teman saya wkwk. Dia pengen banget naik halilintar soalnya salah satu wahana paling ekstrim konon katanya. Padahal saya dan satu teman lain jantungnya udah dagdigdug kembang kuncup. Antriannya luar biasa, 1jam-an untuk cobain kaget-kaget ini.

Sumber : instagram dufan

Waktu kami sedang ngantri di bawah track melingkar ini, rasanya jantung makin berdetak kencang. Ga sanggup kalau membayangkan duduk disana dengan suara roda bergesek dengan rel. LEBAY!

Ternyata beneran ya ini bikin degdegan persis kayak hysteria. Disini saya ga berani buka mata sama sekali, iya saya cupu sih. Temen saya dua itu seneng-seneng aja ga ketakutan. Heran deh pada kuat banget wkwkw.

6. Terakhir, Ice Age Arctic Adventure

Sumber : instagram dufan

Ini adalah wahana terakhir yang kami naiki sebelum maghrib. Antriannya juga lama dan buka tutup seperti arung jeram. Wahana ini mirip dengan niagara-gara, jadi kita diajak menaiki kapal dan menjelajah goa. Bedanya di ice age ini kita berada di goa dalam gunung berapi di dunia ice age.

Ada tanjakan dan terjun ekstrim juga, parahnya sih tanjakannya ga terlihat jadi kita harus selalu siaga dan ga diperkenankan bermain ponsel. Kalau tercebur petugas ga akan memungkinkan untuk ngambilin yes.

Disini saya kejedot gara-gara ketakutan waktu kapalnya terjun wkwkw. Btw kelompok kapal kami isinya perempuan semua waktu itu dan kompak pakai jas hujan semua. Disini baju ga begitu basah cuma lembab ringan aja.

Tapi ini lebih seru dibanding arung jeram wkwk.

Akhir cerita…

Walaupun kami ke dufan hari minggu setidaknya kami bisa mengunjungi alias mencoba 6 wahana, beberapa diantaranya merupakan wahana ekstrim dan favorit membutuhkan waktu antri yang lebih lama. Lumayan kaaan hahahaha.

Triknya cari aja wahana yang sepi-sepi dulu wkwk. Serta harus gigih dan gesit berpindah-pindah wahana. Kami aja sempat makan siang dulu, shalat dzuhur dan ashar tak tertinggal.

Kami menyempatkan diri berfoto ria di depan bianglala yang menyala. Kami juga sempat menyaksikan karnaval kostum yang berarti sebentar lagi dufan agan segera tutup.

Untuk ibadah shalat tidak perlu khawatir ya karena ada masjid besar dan mushala di dalam area dufan ini. Cara carinya pun gampang karena papan informasi ada dimana-mana. Jempol deh! Buat yang pertama kali kesana ga akan bingung (saya contohnya). Toilet pun juga banyak tersebar, saya sudah buktikan soalnya perut gabisa kompromi mules berkali-kali wkwkwk.

Seneng banget lah pokoknya, ketemu temen lama plus main kejut adrenalin di dufan apalagi untuk pertama kalinya. Eh terus jadi sedih ternyata teringat besoknya hari SENIN. WKWKHAAHA derita jalan-jalan hari minggu :p

Passion kami foto buram dan goyang dengan hengpon jadul wkwkkw.

Tips

  • Sarapan, saya keleyengan pusing seharian efek ga sarapan pftttt;
  • Bawa jas hujan jika ke dufan, terutama pada musim hujan;
  • Sebelum mengunjungi dufan bisa cek promo yang tersedia melalui sosial media dufan;
  • Datang waktu weekdays lebih baik, tapi weekend pun ga apa-apa asal gigih antri wahana hehe.
  • Kalau ada dana lebih beli tiket fast track, agar naik wahana tanpa perlu antri harganya sekitar 200ribu kalau ga salah;
  • Jangan bermain hp di atas wahana, kecuali jika merasa pasti ga akan jatuh;
  • Pakai pakaian yang nyaman, bagi yang menggunakan rok pakai dalaman celana panjang/legging soalnya waktu naik wahana seperti hysteria pengaman berada di tengah bagian kaki atas. Gamau kan roknya terbang-terbang?;
  • Cek waktu buka wahana yang kamu ingin kunjungi melalui website dufan atau mengecek pada papan pengumuman di tengah area dufan (saya sendiri ga pakai cek sih kwkwkw).

Web : Ancol Dufan | IG : @infodufan | Twitter : Dufan Ancol | FB : Dufan Ancol

Jadi, begitulah cerita sehari main wahana versi saya dan kawan-kawan. Kalau ada informasi atau cerita yang tertinggal boleh loh share jugaaaa, kalau temen blogger sendiri sudah berapa kali ke dufan dan wahana apa yang paling berkesan?

11 Comments

  • Agi Tiara

    OOT dikit ((foto buram menggunakan hengpon jadul)) –> apakah mba adalah pengikut lambe turah? kalo iya, sama dong *ngikik*

    btw udah berapa taun nggak ke dufan, saya juga kemaren nonton videonya agung hapsah *samaan lagi dong, apakah kita kembar yang terpisah ruang dan waktu? hihihi* terus rasanya pengen ke dufan lagi, apa daya badan semakin jompo mengingat keliling pasar berburu ikan kembung saja sudah bikin ngos-ngosan. kayanya dufan makin gede jadi kalo mau ke dufan lagi mungkin harus persiapan olahraga rutin dulu kali ya seminggu sebelumnya??

    ((kabur))

  • risca

    Halooo mbaakk, aku udah lama banget ga kesana. Kayanya terakhir kali pas masih kuliah, 5 tahun yang lalu kayanya. Trus mikir liburan ke dufan pas weekend ato hari libur kayanya harus berulang-ulang kali dulu deehhh, kutaksanggup mengantriii :)) mbaknya hebat jugaa yaahh. Selamat atas kegigihan nyaa mbaak

  • nike dwiyanti

    Arung Jeraaamm paling favorit sih mbak buatku yang gak terlalu suka wahana ekstrim hehhe
    BTW nanya dong mbak, kalo pake ojol (mobil) untuk PP di dufan kira2 susah gak ya ? maksudnya banyak gak para ojol yang masu masuk ke dufan nya ? atau kita harus keluar area ancol dulu baru bisa dapet ojol ?

  • Tuteh

    Rumah Jahil itu betul-betul jahil hehehe. Btw Niagara-gara ini kayaknya abadi sejak dulu sudah ada, sejak zaman saya masih SD dan dengerin cerita Mama yang ke Dufan saat jadi Guru Teladan zaman baheula 😀

    • ahalona

      serius mbak te? wah hebat, padahal banyak wahana dufan yang musiman (ada-trus tautau ganti). Berarti ini termasuk legend dan menarik. Bangga udah nyoba jadinya wkwkwkwk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *